Tuesday, 29 November 2016

ADAKAH BATAL WUDUD CIUM JENAZAH


Suami Cium Jenazah Isteri Batalkah Wuduk Jenazah? Jenazah selepas dimandikan dan sebelum dikafankan akan diambilkan wudud oleh pemandi jenazah itu. Itu amalan yang dilakukan. 

Kebiasaan pula, apabila setelah dikafankan dan sebelum bahagian muka ditutup sepenuhnya, sanak saudara akan mencium jenazah kali terakhir sebagai 'salam ucap tinggal dan tanda kasih berkekalan sehingga ke hari kiamat'.

Namun, kerap berlaku larangan dilakukan perkara itu melibatakan suami mencium jenazah isteri dan sebaliknya. 

“Suami jangan cium jenazah isteri. Nanti batal wuduk jenazah itu.” Itu antara kata-kata larangan yang sering diungkapkan yang kita dengar.

Pelik sekali ada orang kata seperti ni. Kadang kala yang kata tu adalah tukang mandi jenazah. Mana lah dia dapat hukum ni?

Kita yang jahil ni pun termakan hingga suami tak dapat cium kali terakhir kepada sang jenazah isteri kerana takut batal wuduk nya.

Begitu juga isteri dihalang untuk cium jenazah suaminya atas alasan yang sama.

Mari buka Kitab fiqh. Mari belajar ilmu supaya tak termakan dengan perkara ini.

Persoalan – Batal ke wuduk jenazah tu?

Jawapannya sudah tentu tidak batal. Pertama sekali kita mesti tahu bahawa orang yang telah mati sudah putus dari menjadi mukallaf (orang yang wajib ikut syariat). Ini adalah kerana mereka sudah terpisah dari dunia, maka terpisah dari sebarang hukum. (Dunia adalah tempat beramal dan akhirat adalah tempat adalah tempat meraih kehidupan kekal abadi).

Maka bagaimana kamu boleh kata wuduk jenazah itu batal sedangkan dia sudah tidak ada hukum lagi?

Begitu juga jika najis keluar dari kemaluan jenazah yang sudah ada wuduk. Maka wuduknya tidak batal. Namun wajib bagi kita yang hidup untuk sucikan najis itu.

Ini kerana hukum hakam (syariat) hanya bagi mereka yang hidup dan bukanlah yang mati.

Maka jika jenazah yang wuduk disentuh oleh mereka yang bukan mahram (atau sang isteri/suami) maka tidak batal wuduk jenazah itu.

Tapi, jika sekiranya yang hidup itu ada wuduk. Maka yang hidup itu, batallah wuduknya.

Contoh, suami mati. Isteri cium jenazah suami. Maka suami tidak batal, yang batal adalah si isteri.

Rujukan -Kitab Kifayatul Muhtadi (Pengajian dibawa oleh Ustaz Wan Junaidi Hafizullah )

No comments:

Post a Comment