Monday, 23 May 2016

AMALAN PERLU DIJAUHI

Terdapat banyak amalan perlu dijauhkan bagi mengelak keburukan. Perkara ini dijelaskan dalam hadis dan sunah Rasulullah. Jauhi perkara ditegah, sebaliknya perbanyakkan amalan disuruh. Semoga menjadi umat Nabi Muhammad yang dicontohi. 

- Jangan makan atau minum menggunakan tangan kiri.
- Jangan makan kembali makanan dikeluarkan dari celah gigi.
- Jangan mendongak ketika sedang solat.
- Jangan meludah di dalam tandas.
- Jangan membersihkan gigi anda dengan arang.
- Jangan memecahkan benda yang keras menggunakan gigi.
- Jangan meniup makanan sedang panas.
- Jangan mencari kesalahan orang lain.
- Jangan bercakap di antara waktu azan dan iqamat.
- Jangan bercakap di dalam tandas.
- Jangan berkata palsu tentang rakan anda.
- Jangan mengganggu ketenteraman rakan anda.
- Jangan memandang belakang secara kerap ketika berjalan.
- Jangan menghentakkan kaki ketika sedang berjalan.
- Jangan mencurigai tentang rakan anda.
- Jangan menipu sepanjang masa.
- Jangan menghidu makanan ketika anda sedang makan.
- Jangan bercekap terlalu cepat hingga sukar difahami orang. 
- Jangan berjalan sendirian.
- Jangan membuat keputusan sendiri, tapi rujuk pada yang arif.
- Jangan riak akan diri sendiri.
- Jangan mencela makanan anda.
- Jangan sombong dengan kelebihan atau keistimewaan dimiliki.
- Jangan menghalau pengemis.
- Jangan mudah berputusa asa apabila berdepan dengan kegagalan.
- Jangan tidur berlebihan yang akan menyebabkan penyakit lupa.
- Jangan makan dalam gelap.
- Jangan makan dengan mulut yang penuh.
- Jangan tidur selepas Subuh hingga masuk waktu Duha.
- Jangan sebar fitnah kerana kesannya amat buruk.  
- Jangan melakukan perbuatan mengumpat.
- Jangan berhutang kecuali terpaksa.
- Jangan lupa membersih mulut setelah makan makanan berbau.
- Jangan tidur dalam keadaan cahaya cerah.
- Jangan makan makanan terlalu sejuk atau panas.
- Jangan makan terlalu kenyang.
- Jangan makan sambil berdiri atau berjalan.
- Jangan melakukan perbuatan bahaya kepada diri sendiri dan orang lain.
- Jangan cari keaiban orang lain.

No comments:

Post a Comment